Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pernah Dihina Bawa Musik Dangdut ke Comberan, Inul Daratista Kisahkan Perseteruannya dengan Rhoma Irama Hingga Berhasil Balaskan Dendam: Aku Bisa Menunjukkan Kesuksesanku, Harga Diriku


Perjalanan karier seorang Inul Daratista tidaklah mudah.

Banyak jalan berliku yang harus dihadapi Inul Daratista sebelum akhirnya sampai dikenal sebagai artis dangdut hits yang bergelimang harta.

Salah satu yang sempat mencuri perhatian adalah perseteruannya dengan Raja Dangdut Rhoma Irama.

Keduanya sempat bersitegang pada tahun 2003 silam lantaran goyangan Inul dianggap merusak moral bangsa.

Saat itu, Inul Daratista yang baru merintis karirnya dihiburan sudah disemprot habis-habisan hingga mendapatkan hinaan Rhoma Irama gegara goyang ngebornya.

Kini 18 tahun sudah berlalu, Inul Daratista mengaku telah membalaskan dendamnya kepada Rhoma Irama dengan cara tak biasa.

Akibatnya, hubungan keduanya pun memanas.

Di saat itulah, Inul mengeluarkan sumpah serapahnya yang kini jadi kenyataan.

Sumpah Inul Jadi Kenyataan


Ya, ketika tengah berseteru dengan Rhoma Irama, Inul Daratista rupanya pernah melayangkan sumpah serapah dan janji kepada sang raja dangdut.

Namun kala itu, Inul Daratista mengaku ragu apakah sumpah serapah dan janjinya itu akan bisa ditepati atau tidak.

Namun kini telah terbukti jika sumpah serapah serta janji Inul Daratista telah jadi kenyataan.

Kejadianya bermula pada tahun 2003 saat Inul Daratista masih jadi artis pendatang baru yang baru naik daun.

Goyang ngebor Inul Daratista yang fenomenal kemudian menuai reaksi dari Rhoma Irama.

Sang Raja Dangdut menilai goyang ngebor Inul Daratista bisa merusak moral bangsa.

Selain itu, Rhoma juga menganggap Inul Daratista menodai citra musik dangdut yang selama ini ia bangun.

Meski keduanya telah bersalaman, Rhoma Irama dan Inul Daratista nyatanya masih bersitegang dan tak pernah tampil satu panggung.

Mengenang kejadian tersebut, Inul Daratista pun tampak berapi-api ketika mengurai cerita perseteruannya dengan Rhoma Irama.

Dikutip Grid.ID dari vlog Luna Maya, Rabu (6/5/2020) lalu, Inul Daratista membuka luka lama di tahun 2003.

Hal tersebut bermula ketika Luna Maya bertanya kepada Inul Daratista soal pelajaran apa yang dipetik ketika sang pedangdut berseteru dengan Rhoma Irama.

Kepada Luna Maya, Inul Daratista berujar bahwa ia hanya akan mengambil sisi positifnya saja.

"Pelajaran yang aku petik yang positifnya semua. Karena yang jelek-jeleknya udah aku buang walaupun susah dan berat," ujar sang biduan.

"Aku jadi seseorang yang fenomenal di Jakarta itu luar biasa. Karena permasalahan dengan Pak Haji. Itu hal yang bagus orang mengenal Aku," ungkap Inul Daratista.

Meski banyak hal positif yang diambil, Inul Daratista mengaku tak bisa lupa dengan momen kecaman dari Rhoma Irama.

Dengan nada tegas, Inul Daratista pun berujar bahwa ia bukan penyanyi dangdut instan.

"Aku bukan penyanyi instan. Aku ngerintis semuanya dari nol. Dari kafe, tempat pelacuran, diskotik, di klub malam sampai hajatan. Dari yang dibayar mahal sampai yang dihutang," ujar Inul Daratista.

Buah dari perseteruannya dengan Rhoma Irama, Inul Daratista mengaku bisa jadi pribadi yang kuat.

Meski telah mengambil pelajaran dari segi positif, Inul Daratista mengaku masih ada rasa kebencian dengan sosok Rhoma Irama.

"Ada kebencian dengan Pak Haji juga, tetapi ada terima kasihnya. Karena dengan momen seperti ini kan, ya memang jalannya Aku harus ketemu Pak Haji," kata Inul Daratista.

Hingga akhirnya, Inul Daratista pun kembali teringat dengan sumpah serapahnya.

Ya, kala dihantam serangan dari Rhoma Irama, Inul Daratista sempat mengurai sumpah serapah.


"Aku waktu itu berjanji pada diri saya sendiri, saya bilang bahwa 'saya akan tunjukan, apa yang sudah kamu berikan kepada saya, saya akan tunjukkan bahwa itu salah',"

"Karena yang diketahui Pak Haji aku ini penyanyi instan, perusak dangdut, aku bawa dangdut ke comberan. Di situ sumpah serapah aku dalam hati," tandas Inul Daratista.

Akibat sumpah serapah tersebut, semangat Inul Daratista untuk sukses mendadak terpacu.

Inul Daratista mendadak jadi punya tekad kuat untuk membuktikan ke Rhoma Irama bahwa anggapan sang raja dangdut itu salah.

"Pada saat aku, diiniin sama Pak Haji di rumahnya waktu itu, dengan sumpah serapahku, aku katakan 'suatu saat Kamu akan lihat saya seperti apa'

Jadi itu yang membuat tekad saya bisa menjadi Inul Daratista seperti sekarang. Aku bisa menunjukkan kesuksesanku, harga diriku, itu salah satunya adalah pengin menunjukkan kepada Pak Haji.

Apa yang kamu lihat dulu tidak seperti apa yang kamu lontarkan kepada saya. Aku orang yang berbeda," ujar Inul Daratista panjang lebar.

sumber: grid